Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2019/01/15

Kamis, 15 Januari 2019 (Minggu ke-1 sesudah Epifani)

Lukas 6:27-36
Menang Tanpa Mengalahkan

Dalam berinteraksi dengan sesama, kita pasti pernah mengalami konflik. Saat itu terjadi, biasanya, kita akan berusaha untuk memenangkannya. Kita tidak mau kalah, apalagi jika merasa berada pada posisi yang benar. Konflik ini biasanya berujung pada tindakan yang saling memusuhi, menyakiti, dan melukai. Bahkan, tindakan yang paling ekstrem adalah membunuh. Hal ini bisa kita katakan sebagai "manusiawi". Pasalnya, kita memang sudah terbiasa berpikir bahwa musuh harus dikalahkan dengan cara apa pun.

Namun, Yesus menawarkan cara lain dalam menghadapi konflik. Sebuah alternatif agar kita menang tanpa ada yang merasa kalah. Caranya dengan mengasihi musuh.

Hukum Taurat mengatakan, "... nyawa ganti nyawa, mata ganti mata, gigi ganti gigi, tangan ganti tangan, kaki ganti kaki..." (Kel. 21:23-24). Kepada pendengar-Nya, Yesus berkata, "Kasihilah musuhmu!" Dia memerintahkan agar kita berbuat baik dan berdoa bagi mereka (27). Mengasihi berarti membalas kejahatan dengan kebaikan (29). Cara ini akan memutus lingkaran setan akan hasrat balas dendam (30). Yesus juga menegaskan bahwa berbuat baik tidak boleh hanya dilakukan kepada orang baik. Akan tetapi, kita juga harus melakukannya kepada orang yang berbuat jahat kepada kita (33-35). Jika telah melakukannya, Allah akan membalasnya dengan kebaikan kepada kita. Dengan begitu, orang-orang akan melihat bahwa kita adalah anak-anak Allah. Dengan kata lain, Yesus mengatakan kita harus melakukannya karena Allah, sebagai Bapa kita, juga melakukannya (36).

Ada dua hal penting dalam prinsip mengasihi musuh. Ketika melakukannya, kita juga sedang mengalahkan ego pribadi. Kedua, kita juga sedang mengalahkan sifat buruk musuh tanpa dia merasa kalah. Alasannya, kebaikan kita akan membuatnya malu dengan perbuatannya sendiri. Itu akan menghancurkan kekerasan serta dendam dalam hatinya (bdk. Rom. 12:20).

Doa: Tuhan, ajarlah kami untuk mengasihi mereka yang jahat kepada kami. [IVT]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org