Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2018/08/09

Kamis, 9 Agustus 2018 (Minggu ke-11 sesudah Pentakosta)

Mazmur 28
Berdoa Sampai Sesuatu Terjadi

Sebagian orang mungkin pernah berpikir bahwa tidak ada gunanya berdoa. Sebab Allah sendiri tidak pernah menjawabnya. Meskipun dalam doa kita sudah meneteskan air mata, namun Allah tetap diam dan harapan kita pun pupus. Akhirnya kita tidak mampu lagi melihat masa depan. Mata kita tidak dapat lagi memandang kepada Allah. Mungkin pengalaman seperti ini bukanlah pengalaman kita saja. Rasanya ada begitu banyak orang di luar sana yang mengalami pengalaman yang sama.

Mazmur ini terdiri atas tiga bagian, yaitu: seruan minta tolong (1-2), permohonan agar jangan dibinasakan bersama orang fasik (3-5), dan ucapan syukur, pengakuan percaya, dan doa syafaat (6-9). Melalui mazmur ini kita dapat melihat pengalaman yang dialami oleh Daud ketika ia merasa ditinggalkan Allah. Sesaat ia merasa bahwa Allah tidak mendengar seruan doanya. Ia tidak tahu mengapa Allah diam. Daud merasa tidak ada lagi harapan.

Pemazmur berpikir bahwa TUHAN hendak menghukumnya seperti orang fasik. Namun, ia merasa tidak melakukan kesalahan apa pun (3-4). Dalam pengalaman doanya yang panjang, fajar harapan pun tiba. TUHAN menjawabnya. Karena itu ia bersyukur dan memuji TUHAN. Sebab TUHAN adalah perisai dan gunung batu tempat perlindungan yang aman dan dapat diandalkan.

Mazmur dari Daud ini mengajarkan kita untuk tidak berhenti berdoa. Terkadang Allah memang terlihat begitu jauh sehingga doa kita pun sepertinya tidak pernah sampai ke telinga-Nya. Kalaupun Allah mendengar, mungkin Ia tidak mau menjawabnya. Pikiran kita mulai membentuk asumsi negatif. Misalnya: apakah aku dihukum oleh Tuhan atau Tuhan itu tidak pernah ada. Tetapi dari Mazmur ini kita tahu satu hal, yaitu Allah mendengar dan menjawab doa orang-orang yang berseru kepada-Nya, dari orang-orang yang berkeluh-kesah, dan dari orang-orang yang menggantungkan harapannya hanya kepada Allah.

Doa: Tuhan ajar aku untuk tidak berhenti berdoa dan berharap hanya kepada-Mu. [IVT]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org