Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2018/04/29

Minggu, 29 April 2018 (Minggu ke-4 sesudah Paskah)

Kejadian 8
Persembahan yang Harum

Hujan telah berhenti. Allah mengingat untuk menolong Nuh (1). Allah meniupkan angin hingga air mulai surat (1). Dengan agak rinci dituturkan proses catatan waktu keluarnya Nuh dari bahtera. Untuk mengetahui keadaan, Nuh melepas burung gagak (7). Selanjutnya dilepaskan burung merpati sebanyak 2 kali (8, 10). Akhirnya mereka keluar dan bersyukur dengan memberikan persembahan yang harum kepada Allah (21). Tuhan pun berjanji tidak akan membinasakan bumi lagi dengan Air Bah (21).

Pemulihan yang Allah lakukan mengingatkan kita pada cerita penciptaan. Angin yang dihembuskan Allah (1) senada dengan Roh Allah yang melayang-layang (Kej 1:2). Perintah untuk berkembang biak dan bertambah banyak (17) tampaknya mengulangi perintah Allah yang sama saat menciptakan manusia (Kej 1:28). Pemulihan lewat Air Bah ini boleh dikatakan menjadi cerita penciptaan ulang.

Nuh menjadi tokoh utama dalam cerita pemulihan ini. Ia sangat mengerti bagaimana bersyukur kepada Allah. Nuh mempersembahkan kurban bakaran karena Allah telah memilih dan menyelamatkan Nuh dan keluarganya. Ia merasakan kasih Allah yang besar dalam hidupnya. Itu sebabnya kata "telah" menjadi penting.

Rasa syukur inilah yang mendorong Nuh memberikan kurban bakaran yang harum di mata Allah (21). Atas sikapnya itu, Allah menyatakan janji-Nya untuk tidak lagi mengutuk bumi dan menghancurkannya. Tuhan juga berjanji akan memelihara bumi dengan berbagai hal yang baik. Misalnya melalui berbagai musim yang akan dilewati manusia (22). Lewat pemeliharaan-Nya diharapkan manusia sadar akan karya-Nya.

Sebagai orang percaya kerap kali kita memberikan persembahan dilandasi oleh semangat transaksional (jual-beli). Saya memberi persembahan supaya Tuhan memberkati hidup saya. Sebenarnya, persembahan adalah salah satu cara kita bersyukur atas pemeliharaan Tuhan dalam kehidupan kita.

Itulah persembahan yang harum di mata Tuhan. [ASP]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org