Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2017/12/26

Selasa, 26 Desember 2017 (Minggu Adven ke-4)

Yohanes 1:19-28
Identitas: Kata Benda atau Kata Kerja?

"Siapakah Engkau?" Itulah pertanyaan beberapa imam dan orang Lewi-yang diutus penguasa Yahudi dari Yerusalem-kepada Yohanes Pembaptis. Di tengah pengharapan akan kedatangan Mesias, ia tidak mencoba memancing di air keruh. Dengan jujur anak Zakharia itu mengaku bahwa dia bukanlah Mesias yang dinanti-nantikan bangsa Israel. Ia juga bukan Elia, juga bukan nabi yang akan datang.

"Lalu, siapakah Engkau?" Atas pertanyaan ini, Yohanes menyatakan diri sebagai suara orang yang berseru-seru di padang gurun, "Luruskanlah jalan Tuhan!" Menarik diperhatikan, ketika orang bertanya tentang dirinya, dia tidak bicara soal asal-usul-siapakah orang tua atau sukunya. Tidak. Dia berbicara soal karya. Anak Zakharia itu menjelaskan identitasnya melalui pekerjaannya.

Tampaknya bagi Yohanes yang penting adalah 'lagunya, dan bukan penyanyinya'. Bukan pula siapa orangnya, tetapi apa yang dikerjakannya! Karyanya lebih utama ketimbang dari asal-usul atau silsilah keluarga.

Yohanes Pembaptis bicara soal kerja! Pekerjaannya adalah berseru-seru di padang gurun. Dan seumur hidupnya, dia tidak pernah diam untuk berseru. Dia setia pada panggilannya. Walau untuk itu, kepalanya harus dipenggal atas titah Raja Herodes dan diletakkan pada sebuah talam untuk diberikan kepada Ratu Herodias (Mrk. 6:14-29).

Ketika para utusan terus bertanya, Yohanes Pembaptis malah lebih suka memperkenalkan Yesus Orang Nazaret, ketimbang dirinya. Ia bahkan menekankan bahwa dirinya tak ada artinya dibandingkan sepupunya itu (lih. 26-27). Dia puas dengan panggilannya. Dia tidak mau menjadi orang lain dan tidak mau mengambil kemuliaan yang bukan haknya.

Nah, jika orang bertanya kepada Anda, "Siapakah Engkau?"; apakah jawab Anda? Sebuah kata kerja atau kata benda untuk menjelaskan identitas Anda? Marilah kita belajar kepada Yohanes Pembaptis! Identitas kita semestinya adalah apa yang kita kerjakan sehari-hari. Pertanyaan selanjutnya: "Apakah pekerjaan kita?" [YM]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org