Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2017/10/18

Rabu, 18 Oktober 2017 (Minggu ke-19 sesudah Pentakosta)

Yesaya 1:10-20
Ibadah Tanpa Hati

Banyak orang berpikir bahwa ibadah yang kita lakukan pasti disukai Allah. Pada kenyataannya, banyak orang melaksanakan ibadah sebagai rutinitas belaka.

Ibadah di Yehuda berlangsung dengan baik. Kurban bakaran senantiasa dilakukan oleh umat (11). Berbagai perayaan dan pertemuan ibadah tetap dilakukan secara meriah (14). Namun Allah sama sekali tidak menyukainya (11). Bahkan Allah jijik dan muak melihat ibadah dan perayaan mereka (13). Hal itu dikarenakan ibadah mereka hanya sekadar aktivitas agama yang di dalamnya tidak ada penghayatan dan rasa hormat kepada Allah.

Ibadah tanpa hati adalah ibadah yang dilakukan karena rutinitas belaka, yaitu sekadar mengikuti tuntutan perintah agama atau pemimpin agama (12). Ibadah seperti ini tidak akan berdampak pada kehidupan, bahkan cenderung membuat seseorang menjadi pribadi yang munafik. Pribadi semacam ini akan menampilkan wajah yang saleh dan baik di depan orang banyak. Sedangkan di luar tempat ibadah berubah menjadi zalim dan kejam. Kenyataan ini yang marak terjadi di Yehuda. Perayaan ibadah yang dilakukan dengan gegap gempita tidak sejalan dengan kehidupan keseharian. Dalam hidup sehari-hari kejahatan dan ketidakadilan yang menguasai (16-17). Kejahatan mereka membuat Yesaya membandingkannya dengan kota Sodom dan Gomora (10).

Apa yang disampaikan Yesaya memang keras dan menyakitkan. Hal itu dilakukan untuk menyadarkan mereka bahwa pengampunan Allah masih terbuka. Asalkan mereka mau bertobat, maka dosa yang semerah kirmizi akan dibersihkan seputih bulu domba. Semua itu akan terjadi jika umat mau mendengar dan mengikuti kehendak Allah (19-20).

Memang tidak ada alat ukur yang akurat untuk menilai kesungguhan seseorang beribadah kepada Allah. Yang pasti, ibadah berkaitan dengan ketulusan hati. Dan hal itu akan berdampak pada pembaruan hidup seseorang di mata Allah. Muliakanlah Allah dalam setiap ibadah yang kita lakukan. [ASP]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org