Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2007/01/01

Senin, 1 Januari 2007

Lukas 2:39-52
Yesus: manusia dan Allah!

Judul: Yesus: manusia dan Allah! Yesus sama tetapi juga berbeda dari manusia lainnya. Sama-sama lahir dari rahim wanita, namun Dia berbeda karena kandungan ibu-Nya berasal dari Roh Kudus (1:35). Dia bertumbuh dalam kemanusiaan-Nya, dan menyadari hubungan khusus-Nya dengan Allah Bapa.

Perikop ini menegaskan kesamaan dan perbedaan tersebut. Sebagai manusia biasa, keturunan Yahudi, Yesus melalui semua ritual yang harus dijalani setiap anak Yahudi (39). Yesus mengalami proses pertumbuhan secara fisik, mental, dan kerohanian, sebagaimana ditekankan Lukas pada bagian permulaan dan penutup nas hari ini (40, 52). Namun, di sisi lain, kita melihat sosok Yesus yang bertumbuh menjadi remaja yang memiliki kepekaan akan tujuan hidup yang berasal dari Allah dan menyadari bahwa Ia memiliki hubungan unik Anak-Bapa dengan Allah. Dengan menyebut Allah sebagai Bapa menegaskan bahwa sejak usia muda Yesus telah sadar akan ke-Allah-an-Nya. Ia sadar bahwa Ia harus terus bersekutu dengan Bapa-Nya dan berarti juga menaati rencana-Nya (49). Allah yang adalah Bapa-Nya, patut mendapat loyalitas tertinggi. Pernyataan ini juga merupakan nubuat bahwa kelak kepatuhan kepada Bapa membuahkan kayu salib. Saat itu pernyataan Yesus belum dapat dipahami oleh orang tua lahiriah-Nya (50). Meski Anak Allah, Yesus tunduk di bawah otoritas orang tua-Nya, karena sebagai manusia Ia masih berada dalam pemeliharaan mereka (51).

Yesus, sejak remaja mempersiapkan diri-Nya dalam kepatuhan sejati kepada Allah Bapa, untuk kelak naik ke salib demi keselamatan manusia. Pengenalan akan Juruselamat yang tahu jati diri dan tujuan hidup-Nya, bahkan sejak dini, kiranya mendorong kita untuk meneladani Dia yang menomorsatukan ketaatan kepada Allah dalam hidup-Nya sehingga rencana Allah digenapi.

Tekadku: Di tahun baru ini aku mau mengabdikan diriku menjadi alat bagi penggenapan rencana keselamatan-Nya.

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org