Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-rh/2018/04/30

Senin, 30 April 2018

Bacaan   : 1 Samuel 5:1-12
Setahun : 1 Raja-Raja 21-22
Nas       : ... tetapi kepala Dagon dan kedua belah tangannya terpenggal dan terpelanting ke ambang pintu, hanya badan Dagon itu yang masih tinggal. (1 Samuel 5:4b)

Patung Buntung

Z aman hakim-hakim-sebelum Samuel-adalah zaman gelap. Kondisinya kacau. Setiap orang bertindak sesuai dengan yang dipandangnya benar (Hak. 21:25). Firman TUHAN jarang terdengar (1Sam. 3:1). Penghayatan Israel tentang TUHAN dangkal. Mereka menyamakan Dia dengan benda ritual, tabut Allah. Disangkanya penyertaan TUHAN otomatis berlangsung jika dalam peperangan tabut itu dibawa (1Sam. 4:3).

Salah besar. Israel kalah, tabut dirampas musuh mereka, Filistin (1Sam. 4:17). Cerita berganti, kegemparan terjadi di kota-kota Filistin. Mereka ditimpa penyakit dan kematian. Tangan TUHAN menekan mereka (ay. 6, 7, 9, dan 11). Sementara "tangan" Dagon, dewa Filistin, dibuat buntung. Artinya, Allah Israel itu hidup. Dia bukan patung yang tak berdaya, bukan pula benda ritual yang bisa diperalat. Dia bebas. Dia hadir, berkuasa dan leluasa berkarya di mana pun. Dia Allah yang hidup.

Jika tidak dilandasi pemahaman yang benar, iman bisa menjadi dangkal dan lalu mati. Cirinya ialah menyamakan Tuhan dengan upacara dan aksesori ritual. Atau memperalat Dia demi pemuasan keinginan kita terhadap uang, kekuasaan, dan ketenaran. Nama- Nya dibawa-bawa demi membenarkan diri. Maka, agar tidak disergap oleh kedangkalan, dalami terus firman dan kebenaran-Nya. Dia Tuhan yang hidup. --PAD/www.renunganharian.net

IMAN YANG HIDUP MENYEMBAH DAN MELAYANI TUHAN YANG HIDUP.

 

Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org