Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-rh/2018/01/04

Kamis, 4 Januari 2018

Bacaan   : Ester 8:1-12
Setahun : Kejadian 10-12
Nas       : "Tuliskanlah atas nama raja apa yang kamu pandang baik tentang orang Yahudi dan meteraikanlah surat itu dengan cincin meterai raja ..." (Ester 8:8)

Tak Terlihat?

Sepintas Kitab Ester tampak sekuler. Tuhan atau Allah tak satu kali pun disebut. Alur ceritanya mengalir di seputar pengambilan keputusan raja Persia yang suratnya dicap dengan cincin meterai raja dan berdampak besar, bahkan fatal, kepada rakyatnya. Di manakah Tuhan dalam jalinan kisah sekuler ini? Dalam eksposisinya, pendeta Alistair Begg memberi judul atas kitab ini The Unseen God (Allah yang tak terlihat).

Kita sedang membaca keputusan raja yang ketiga, yaitu izin untuk orang Yahudi melawan orang-orang yang mau membinasakan mereka atas dasar keputusan raja yang kedua, hasil siasat jahat Haman (ay. 5 bdk. Est. 3:12-13). Keputusan ini akibat peran Ester dalam menyelamatkan bangsa Yahudi dari pembantaian massal. Namun keputusan ini dimungkinkan karena ada yang pertama- pemecatan ratu Wasti (Est. 1:19-21). Ternyata Allah bekerja. Keputusan pertama bukan terjadi tanpa maksud. Dia telah menyiapkan langkah penyelamatan-Nya dini sekali.

Tak jarang kita merasa Tuhan itu absen. Sepertinya terlambat bertindak dan tidak perduli. Padahal tidak. Tuhan selalu hadir dan bertindak, bahkan dini sebelum kita menyadari apa-apa. Kala kita masih tidur, Dia memberkati (Mzm. 127:2). Kala kita masih dalam kandungan, Dia telah mengenal dan mengasihi (Yer. 1:5). Percayalah, meski tak terlihat, Dia tidak pernah terlambat. --PAD/www.renunganharian.net

KALAU KITA MENOLEH KE BELAKANG MENGIRA TUHAN TERLAMBAT
DAN TAK TERLIHAT-ITU KARENA DIA SEDANG MEMIMPIN DI DEPAN.

 

Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org