Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-rh/2017/05/02

Selasa, 2 Mei 2017

Bacaan   : Ayub 7:1-21
Setahun : 2 Raja-raja 4-5
Nas       : Aku jemu, aku tidak mau hidup untuk selama-lamanya. Biarkanlah aku, karena hari-hariku hanya seperti hembusan nafas saja. (Ayub 7:16)

Tidak Dibiarkan

Salah satu saudara kami menderita stroke lebih dari setahun. Seluruh tubuhnya lumpuh, hanya kepalanya yang bisa bergerak. "Aku bosan hidup dan menyusahkan keluarga, lebih baik aku mati, " katanya. Meskipun istrinya setia merawat dan anaknya mengasihinya, ia merasa dirinya tak berguna. Kami bergantian menjenguk dan menguatkan imannya.

Ayub berdoa dengan jujur tentang ketidakadilan, penolakan, penderitaan, dan beratnya kehidupan yang dialaminya (ay. 11-15). Ayub menyatakan dirinya sudah jemu hidup dan meminta Tuhan membiarkan saja dirinya (ay. 16). Pernyataan ini menunjukkan kondisi Ayub sudah sangat terpuruk, di tempat yang amat rendah. Apakah Tuhan membiarkan Ayub sesuai dengan permintaannya? Tidak. Tuhan tetap menyertai dan memerhatikan Ayub. Saat ini mungkin kita sedang menderita sakit tertentu yang membuat kita sangat bergantung pada orang lain, pekerjaan kita mungkin bermasalah, orang-orang yang kita kasihi ditimpa kemalangan. Meskipun demikian, Allah selalu menyertai dan menjaga kita.

Kalau Tuhan meletakkan beban berat atau sangat berat untuk kita pikul, pasti Dia sanggup mengangkatnya. Sering kali ada rencana Tuhan yang tidak bisa kita mengerti; karena itu, janganlah berusaha memahaminya dengan kacamata kita sendiri. Jalani saja apa yang kita alami sambil berdoa kepada Tuhan. Seberat apa pun kehidupan ini, jangan pernah meminta Tuhan meninggalkan kita. Tetaplah percaya bahwa penderitaan yang terjadi adalah bagian dari rencana-Nya yang terbaik. --RTG/Renungan Harian

SEKALIPUN KITA MINTA TUHAN MEMBIARKAN,
TUHAN TETAP MEMERHATIKAN HIDUP KITA.

 

Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org