Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/kisah/426

KISAH edisi 426 (6-9-2017)

Melihat Cahaya Melalui Awan Depresi

KISAH -- Melihat Cahaya Melalui Awan Depresi -- Edisi 426, 6 September 2017
 
Melihat Cahaya Melalui Awan Depresi
KISAH -- Edisi 426, 6 September 2017
 
KISAH

Salam Kasih,

Hidup penuh dengan pergumulan yang membuat kita jatuh bangun. Ada kalanya kondisi yang jatuh bangun ini membuat kita seolah ingin menyerah pada keadaan. Seperti halnya dengan kisah Lauren dalam KISAH kali ini, pergumulan-pergumulan yang dialami Lauren membuatnya mengalami depresi. Lauren terus berjuang melawan depresi yang dialaminya. Dia pun harus mengalami proses-proses panjang dalam hidupnya. Salah satu proses hidup yang ia lalui adalah kehilangan nenek yang sudah lama tinggal bersamanya, dan keadaan ini membuat Lauren sangat kesepian. Akan tetapi, Tuhan itu baik! Tuhan memakai pergumulan hidup Lauren untuk mengubah kehidupannya. Ketika semuanya tampak tidak ada jalan, Tuhan memilih Lauren untuk mengenal pribadi Yesus, yang adalah Tuhan dan Juru Selamat. Lauren dipulihkan dan dipakai Tuhan untuk menolong orang lain setelah ia menerima Yesus secara pribadi dalam hidupnya. Kiranya melalui kisah Lauren ini, kita juga mengalami pemulihan dalam hidup serta dikuatkan untuk menghadapi aneka pergumulan hidup. Mari kita simak kisah Lauren yang dipilih oleh Tuhan dan dipulihkan-Nya. Selamat membaca, Tuhan Yesus memberkati.

Maskunarti

Staf Redaksi KISAH,
Maskunarti

 
Melihat Cahaya Melalui Awan Depresi

"Ada saat-saat ketika saya merasa sebagai gadis kecil yang punya banyak beban untuk dibawa. Saya ingat merasakan bahwa saya ingin menjadi orang lain. Dan, saya ingat merasakan tidak nyaman dengan siapa saya."

Lauren berusia tiga tahun ketika orangtuanya, yang keduanya merupakan pecandu alkohol, bercerai. Di sebagian besar masa kecilnya, dia takut dengan seringnya perubahan suasana hati dari ibunya. "Saya tidak tahu apakah dia akan marah. Saya tidak tahu apakah dia akan sedih. Saya tidak tahu apakah dia akan senang. Dengan reaksinya yang berlebihan, dia akan menjadi sangat marah karena situasi kecil. Dan, saya menjadi merasa seperti melakukan sesuatu yang salah. Jadi, ketika situasi seperti itu akan timbul, saya hanya akan mulai merasa salah dengan keberadaan saya dan tiba-tiba merasa tidak nyaman."

Gambar: Kesepian dan depresi

Dia memiliki ikatan yang erat dengan neneknya, tetapi ketika Lauren baru berusia 10 tahun, neneknya meninggal. Penerimaan yang pernah dirasakan oleh Lauren digantikan dengan perasaan kesepian dan depresi. "Saya pikir, adalah sulit bagi saya untuk memahami segala sesuatu yang sedang terjadi sebagai gadis kecil. Dan, saya tidak ingin membuka diri untuk mengalami lebih banyak kesedihan yang lebih lagi. Dan, dengan kehilangan nenek saya, yang tinggal bersama dengan kami ketika saya masih kecil dan telah memainkan peran utama dalam hidup saya, saya tidak tahu bagaimana mengatasinya."

Lauren belajar untuk menahan perasaannya dan mencoba untuk menemukan perasaan berharga dengan cara meraih berbagai prestasi. "Sebagai seorang remaja, saya benar-benar ingin diterima. Saya merasa benar-benar ingin dimiliki; Saya ingin diterima. Dan, saya merasa begitu tidak berharga. Dan, saya merasa sangat sedih. Jadi, saya belajar sangat keras. Saya ingin menjadi unggul dalam olahraga. Dan, saya pikir bahwa nilai diri saya didasarkan pada hal-hal yang saya lakukan."

Orangtua Lauren mengalami pemulihan dan bebas dari kecanduan, tetapi Lauren masih berjuang dengan depresi. Dia berusaha untuk menemukan tujuan dan makna dalam relasi. "Ketika saya menjalin hubungan dengan seseorang, saya benar-benar ingin memperbaiki mereka. Jika ada beberapa masalah kekerasan, yang memang sering terjadi, saya ingin diterima. Saya ingin mendapat persetujuan itu."

Pada tahun terakhirnya, sebuah hubungan yang berakhir dengan buruk membuatnya mengalami depresi yang lebih mendalam. "Dan, saya ingat seperti merasakan kekosongan ini, bahwa ada sesuatu yang hilang. Dan, saya ingin mengisi lubang ini dan kekosongan ini. Saya merasa tidak layak. Saya merasa tidak berharga. Saya tidak bisa menjelaskan lebih baik, selain hanya merasakan bahwa saya tidak berharga seperti kotoran. Lalu, saya mencoba untuk bunuh diri. Saya menenggak hampir seluruh botol Tylenol."

Gambar: Konseling

Lauren dilarikan ke ruang gawat darurat, tempat ia mengalami pemulihan. Setelah selamat, ia memutuskan untuk menjadi seorang konselor untuk membantu orang lain yang menghadapi masalah serupa. Setelah kuliah, ia bekerja membantu orang-orang mengatasi masalahnya dan memberi keterampilan hidup. Dia senang melihat orang-orang yang datang berubah, tetapi masih belum menghadapi masalahnya sendiri yang selama ini berusaha untuk dihindari.

"Jadi, beberapa hari menjadi gelap bagi saya ... atau apa pun bentuk depresi, rasanya seperti saya sedang duduk di luar dengan matahari yang bersinar, di mana saya sedang duduk di teras, dan teras itu menghalangi sinar mataharinya. Saya tahu sinar itu ada, tetapi saya tidak bisa melihatnya dan tidak bisa merasakannya. Semua hanya terasa gelap. Dan, sulit untuk merasa Anda dapat mencari jalan keluar dari itu."

Di tempat kerja, Lauren berusaha menyembunyikan depresinya. Namun, rekan kerjanya, Bryan, tahu ada sesuatu yang salah dan mengulurkan tangan kepadanya. "Dia berbicara tentang kasih Yesus. Dan, saya tidak pernah merasakan perkataan yang mengutuk atau mempermalukan. Dan, ketika ia berbicara, saya hanya mendengar tentang harapan. Dan, itulah yang saya butuhkan."

Pada suatu hari, saat bepergian bersama-sama untuk urusan bisnis, Bryan memintanya untuk memercayai Allah untuk pergumulan yang dihadapinya. "Dia bertanya apakah saya ingin menyerahkan hidup saya kepada Kristus. Dan, hanya ada kehancuran ini dalam diri saya. Dan, saya sangat ingin untuk diisi. Saya tahu bahwa saya memerlukan sesuatu yang lebih. Dan, saya tahu bahwa Yesus adalah jawabannya. Jadi, kami menepi di tempat parkir ini. Lalu, ada tanda ini yang mengatakan, The Right Track (Jalur yang Benar - Red.). Lalu, Bryan berdoa untuk saya. Dan, saya berdoa. Dan, saya meminta Yesus untuk masuk ke dalam hidup saya, ke dalam hati saya. Dan, sejak saat itu, semuanya berbeda."

Lauren mengatakan pemulihan dirinya adalah sebuah proses. Konseling Kristen bersama dengan pengobatan dan dukungan dari orang-orang terkasih membantunya dalam pertempuran dengan depresi. Namun, dia tidak bisa mengatasinya tanpa Tuhan.

"Apa yang benar-benar mengubah saya adalah menerima Kristus sebagai Juru Selamat saya. Tidak ada yang dapat menjadi pelengkap untuk itu."

Saat ini, Lauren menyebut rekan kerja yang membawanya kepada Kristus sebagai suaminya. Dia dan Bryan sedang mengharapkan anak pertama mereka. Lauren menyelesaikan program pascasarjananya dan sekarang sedang dalam tahap magang untuk meraih tujuannya menjadi konselor profesional berlisensi penuh. Dia memiliki hubungan yang baik dengan kedua orangtuanya, dan ibunya adalah seorang Kristen.

Gambar: Ciptaan Baru

"Hidup dengan Tuhan adalah sebuah damai yang tidak dapat saya jelaskan. Dan, itu tidak berarti bahwa saya tidak memiliki hari yang saya masih dapat merasa sedih karena saya masih memilikinya. Namun, perbedaannya sekarang adalah bahwa saya tahu siapa saya dalam Kristus. Saya tahu ke mana tujuan saya dan mengetahui anak siapa diri saya ini. Dan, hari ini, tidak ada yang bisa mengambilnya dari saya. Jadi, saya tidak perlu berdiri sendirian lagi. Saya tidak merasa sendirian. Karena, saya tidak sendirian." (t/N. Risanti)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : CBN
Alamat situs : http://www1.cbn.com/video/BH39v2/seeing-light-through-a-cloud-of-depression
Judul asli artikel : Seeing Light Through a Cloud of Depression
Penulis artikel : TIM CBN
Tanggal akses : 9 Mei 2016

Download Audio

POKOK DOA
  1. Berdoa kepada Tuhan Yesus untuk Lauren yang berprofesi sebagai konselor. Kiranya profesinya sebagai seorang konselor dapat dipakai sebagai perpanjangan tangan Tuhan untuk menolong orang lain yang dia jumpai dalam hidupnya.
  2. Berdoa kepada Tuhan Yesus untuk Lauren. Kiranya Lauren dan Bryan, sebagai pasangan yang telah menerima Kristus, bisa menjadi pasangan yang memberkati dan senantiasa mengabarkan kabar sukacita kepada orang lain.
  3. Berdoa kepada Tuhan Yesus untuk orang-orang yang sedang mengalami depresi. Kiranya melalui pergumulan depresi yang sedang mereka alami, mereka menjadi semakin memiliki pengenalan yang dalam akan Tuhan Yesus.

Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau.
(Ibrani 13:5)

 
Stop Press! Mari, Mengenal Tokoh Reformasi Gereja Melalui Diskusi di FB Grup Bio-Kristi!

John Hus adalah salah satu tokoh awal pergerakan reformasi gereja dalam menentang kebobrokan sistem gereja-gereja di Ceko. Karena keberanian dan keteguhannya untuk memegang prinsip-prinsip kebenaran firman Tuhan, Hus didakwa sebagai bidah dan dihukum dengan dibakar di atas kayu sula. Kematiannya tidak sia-sia, karena hampir tepat 100 tahun kemudian muncullah Martin Luther, yang memulai gelombang pergerakan reformasi secara meluas di seluruh dunia.

Dalam rangka memperingati 500 tahun Reformasi Gereja, mari kita bersama-sama belajar dan menelaah lebih dalam lagi mengenai pergerakan reformasi melalui tokoh reformasi John Hus dalam diskusi di FB Grup Bio-Kristi. Diskusi akan berlangsung pada 18 -- 30 September 2017 di FB Grup Bio-Kristi, dengan jumlah peserta minimal 20 orang.

Jika Anda tertarik, silakan mendaftarkan diri ke:

biografi@sabda.org
FB Grup Bio-Kristi

Oke, kami tunggu partisipasi Anda!

 
Anda terdaftar dengan alamat: $subst('Recip.EmailAddr').
Anda menerima publikasi ini karena Anda berlangganan publikasi KISAH.
kisah@sabda.org
KISAH
@sabdakisah
Redaksi: Margaretha I., Maskunarti, dan Pio
Berlangganan | Berhenti | Arsip
BCA Ps. Legi Solo, No. 0790266579, a.n. Yulia Oeniyati
©, 2017 -- Yayasan Lembaga SABDA
 

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org